Sabtu, 06 Maret 2010

Thamkrabok, Biara Thailand Untuk Rehabilitasi Narkoba

Biara di Thailand Thamkrabok menjadi pusat rehabilitasi narkoba dengan kasus paling sulit di dunia.

Tersembunyi di hutan, 140 km sebelah utara Bankok, Thailand, Biara Buddha di Thamkrabok mengambil pecandu alkohol dan pengguna narkoba dari seluruh dunia. Tidak seperti klinik detoks yang terkenal seperti Betty Ford (California), atau Priory (London), biara Thailand ini tidak memiliki paparazzi mengintai di sekitar, dan jauh lebih murah. Satu bulan di Betty Ford Clinic biayanya $ 23.000, sementara hanya satu minggu di Priory seharga hingga 5.000 pound. Di biara Thamkrabok, yang Anda butuhkan adalah $ 3 untuk makanan, karena perawatan dan akomodasi yang didukung oleh sumbangan.
http://2.bp.blogspot.com/_mmBw3uzPnJI/S5AGL978mjI/AAAAAAABEd4/jU1erZunPGM/s400/Thamkrabok_Monastery_001.jpg
Perawatan rehabilitasi Thamkrabok berlangsung 10 hari, dan hanya mereka yang datang dari kehendak bebas mereka sendiri, bersedia untuk mengikuti semua petunjuk, dan berkomitmen untuk membuang kebiasaan mereka untuk selamanya. Ketika mereka memutuskan untuk pergi ke Biara Thamkrabok, pasien harus menyadari bahwa mereka berada untuk kebangkitan kasar. Tidak peduli status sosial mereka atau kekayaan, pasien harus tidur di asrama massal, bangun pagi-pagi dan mengambil setiap obat yang diberikan oleh para biarawan.

Sebagian besar pengobatan di Thamkrabok dilakukan dengan obat herbal dan akan segera memuntahkan apa saja yang ada di perut mereka, hampir seketika. Terlepas dari pil herbal hitam, minuman herbal menjijikkan, dan teh herbal, pecandu juga harus membuang kebiasaan lama mereka melalui keringat dalam herbal sauna.
[Thamkrabok_Monastery_002.jpg]
Setelah program 10 hari selesai, pasien memiliki pilihan untuk tinggal beberapa saat lagi, untuk bermeditasi dan melakukan tugas-tugas biara. Ketika mereka meninggalkan Thamkrabok, mereka harus menyadari bahwa mereka tidak akan pernah mendapat kesempatan untuk mendapatkan pengobatan ini lagi. Jika mereka pergi, dan mereka belum sembuh, mereka tidak akan pernah dapat kembali kesini.








0 komentar:

 
-->